CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »
I ♥ ALLAH.. SYUKRAN DI ATAS KESUDIAN ANTA DAN ANTI KERANA SUDI SINGGAH DI SINI.. FI AMANILLAH

Wednesday, September 28, 2011

Pantai Batu Buruk

Bismillahirahmanirahim..

Ok.. Event hari ni ialah pergi bersuka ria ke pantai Batu Buruk.. Semua orang memang happy + excited tak termasuk ana.. Apa taknya, pukul 5pagi dah kena bangun memerah keringat bersama Aisyah dan Kaq Shira memasak mihun goreng..
Part masak-memasak ni memang ana tak kisah even tu bukan specialty ana la..
Ana pandai campak bahan je masuk dalam kuali tu.. Rasa-rasa dah masak ana angkat ajelah kan. Kira ok la tu daripada tak tahu masak langsung.. Seperti yang arwah mak ana bagitau, kalau tak pandai masak bila dah kawin nanti mak mertua halau dari rumah.. Huhuhu.. Agak menakutkanlah statement arwah mak ana tu ye..

Ana memang happy bila bersama dengan budak-budak kelas ana even ana ni tak adalah bercampur sangat dengan mereka. Gelagat mereka mencuit hati ana. Contohnya macam tadi la.. Kami ada ternampak sorang pakcik ni. Orang gila. Dia selamba je pergi selongkar tong sampah yang ada dekat dengan kitorang punya playground.
Oleh sebab kami-kami ni agak baik, kami pun bagilah mihun yang lebih kat pakcik tu.. Ana tengok bukan main berselera lagi dia makan. Alhamdulillah. Rezeki dia ada.

Ok..
Lets move to other story.. Ewah-ewah, bajet macam banyak sangat storynya. Its okey. Ana memang macam ni. Story je memanjang. Dah-dah.. Jangan nak gaduh. Meh ikuti episod seterusnya.

Masa kami selesai main bola beracun ~ana tak main sekali,k sebab segan dengan classmates lelaki~ and tengah posing-posing amek picture tu, ana ternampak sorang budak yang agak aneh dan masa mula-mula tengok buadk tu, hampir-hampir je jantung ana tercabut. Kenapa? Yelah, macam mana tak tercabut kalau siang-siang hari jumpa budak pakai topeng hantu. Ceh, menyusahkan hidup ana je.

Ana buat tak kisah je dekat budak tu masa dia tengah aktif berlari sakan dekat area playground kami tu. Ana pun malas jugak nak menyibuk pasal hantu kecik tu. Even dia sorang-sorang and takde orang teman dia ~pikir kemungkinan yang buruk2~ ana rasa macam takkan jadi pape kot kat dia.. Lastly, ana terpandang dia tengah berbaring atas kerusi batu bata(pekebenda ntah namanya) keletihan. Okey, ana tengok macam kesian kat dia. Then, I think that I should go and talk to him. Bajet ada sifat keibuan la sangat.

So, ana pergilah dengan member ana si Aisyah tu.. Firstly, ana tegur dia lembut2 tapi dia senyap je. Hai, bisu ke dik oi? Nak je ana tanya macam tu tapi oleh kerana atau oleh sebab ana tengah berdepan dengan budak lelaki, ana batalkan niat tu. Ana ambik coklat Nips ~my feveret~ tu then bagi kat dia. Alahai Nips ana sudah terkorban satu. Eh, dia amek la pulak! Gatai betoi la budak ni. Tegur tak nak jawab, bagi coklat ambik pulak.

Memendekkan cerita yang agak panjang, budak tu memang mengejutkan kami-kami semua. Boleh pulak dia mengada bagitau aku yang dia tak nak makan ~masa kawan2 aku promote mihun goreng yang tak habis kat dia~ tapi dia nak bergambar. What?? Aiseh, mengada betul budak ni. Cepuk kang!

So, kami ambiklah gambar dia. Lepas tu dia bisikkan something pada Ayie. Tiba2 dia berdiri dan buat shuffle.. What the...?? Adui.. memang budak ni spesis pelik la.. Macam2 la budak tu buat. Erm.. ana sempatlah berbual dengan dia ~ana dengan dia je sebab dia pemalu orangnya~. Ana tanya nama dia and dia bagitaulah ana tapi sempat lagi dia berpesan pada ana.. "Akaq, jangan bagitau siapa2 ye.."
Ana cuma mengangguk lantas tersenyum semanis madu.


p/s : kalau jumpa budak-budak yang nampak kesunyian, tegurlah dia. Mybe anda akan mengalami benda yang sama macam ana. :-)

Monday, September 26, 2011

exam

Bismillahirahmanirahim..

Malam ni ana agak lewat masuk beradu.. Baru lepas main games... 
Exam?
Satu benda pun ana tak study lagi..
Sikit pun tak sentuh.. Entah apa la nak jadi dengan ana ni...
Tau dek bapak ana kat rumah tu, mau kena kejar dengan parang nanti..
Dia garang tau tapi ana sayang dia sangat2! 

Okey, berbalik kepada exam ana. Pagi tadi ana ada exam pukul 9pagi. Memang ana agak tidak confident ~main games je kuat, study tak pun~ sebab ana tak sempat mengharungi sesi penghafalan.Hanya sempat menyalin toyol2(nota kaki) je...
But... 
Ana tidak menyeludup toyol itu bersama ana ke dalam dewan okey..
Ana tidak mahu menipu diri sendiri.. Kalau tak dapat jawab, usaha la sendiri.. Tak perlu guna toyol untuk berjaya.. Ini untuk masa depan kita jugakkan

27/9 ni exam QMT pulak.. Hurm.. Apa? Owh.. Budak2 tak payah tahu la QMT tu pe.. Hanya orang yang comel je tahu.. 
Perasanlah sangatkan?
Okey la... QMT tu subjek yang memerlukan pengiraan.. Tahu tak subjek statistic tu pe? Hah, tu la yang ana nak bagitau tadi.. Aiseh, tak sempat nak bagitau pulak...

Kalau ana boleh jawab semua soalan QMT esok memang ana akan anugerahkan bintang  kat diri ana sendiri.. Dahlah test last hari tu ana rasa nak je gantung kaki ana kat pokok.. Apa punya budaklah tak lulus test.. Belajar bertingkat-tingkat tapi test tu boleh fail..
Ok... Memang ana malas sikit nak study kalau subjek yang kena guna kalkulator ni..
Memeningkan kepala je.. 
Exam nanti memang ana tawakal je la..

Wahai budak comel, Allah melihat kepada usaha kita ye.. Kalau tak ada usaha mana nak dapat hasilnya? Bagitau sekarang!!
Errrrrrrrr........
No komen!

Tiga perkara yang akan pergi dan tak mungkin kembali :

  Masa
 Peluang
 Usia

Jangan malas ye
p/s : Jaga diri. Jaga hati. Jaga iman. 

Thursday, September 22, 2011

GeRaM!!

Bismillahirahmanirahim..

Malam ni ana rasa panas je. Memang hot tahap gunung berapi la. Rasa geram sangat dengan statement lapuk seorang saudara seISLAM ni. Kalau ana ni jenis yang mulut lancang, memang dah teruk mamat tu kena. Statement tak boleh di pakai langsung! Eee... Geramnya!! Nak je pergi ganyang mulut dia dengan lada.. Huhuhu... Sabar je la. Astaghfirullahal azim!

---> sue, kadang2 org yg pkai tudung x smstinya baik, rmai kn yg pkai tdung buat maksiat.

Alasan LAPUK la, der! Heh, macam la dunia ni dia beli dengan duit bapak dia. Suka-suka je cakap macam tu. Wei, guna otak la sikit! Jangan guna kepala lutut! Ko ingat dengan bagi awek ko tunjuk aurat kat orang tu elok ke? Dah terang-terang berdosa, kat mana baiknya awek ko tu?? Bagitau aku sekarang!! Ko ni memang tak faham atau buat-buat tak faham dengan apa yang aku bagitau ko hari tu? Aku dah tegur ko elok-elok tapi ko buat donno je.

Aku memang panas hati dengan ko ni. Aku ambil berat pasal semua ni sebab aku tak nak ko sama-sama tanggung dosa lepas tu tarik aku sekali. Aku ni dahlah yang banyak dosa, kalau ko tarik aku sama makin bertambah dosa aku nanti. Maaflah sebab aku tak sopan sikit lam entri kali ni. Aku dah tak boleh nak berlembut dengan ko. Bila aku berlembut ko pijak kepala aku. Ko bagi alasan yang buat hati aku mendidih.

Ya Allah, sabarkan hati ana. Sungguh ana rasa kesabaran ana amat tercabar kala ini. Ya Allah, ampunkan ana kerana mengeluarkan entri sebegini namun ana tidak sanggup melihat dia macam tu. Ana tidak sanggup membiarkan dia begitu. Ana sedih, ya Allah. Sejahat-jahat ana pun ana masih tahu antara dosa dan pahala. Kenapa mereka main-main dengan hukumMu, ya Allah?? Tidakkah mereka takut dengan seksaan di akhirat nanti?

Buat gadis2, wanita2 dan perempuan2 : Jagalah auratmu.. Jangan bangga menayangkan gambar kamu dan pasangan berpegangan dan bersentuhan antara satu sama lain tanpa ikatan yang sah kerana setiap mata yang memandangnya akan menjadi saksi pendakwaan dosa kamu di akhirat. Tak takutkah tangan dibakar api sehingga menyebabkan tubuhmu hancur sama sekali???




Akak2 kat luar sana tu tutuplah aurat ye.. Adik tak nak nanti adik jadi macam akak2 semua yang suka mendedahkan aurat. Adik takut Allah!




mood : geram + sedih + marah + bengang

p/s : jangan sekali-kali buat ana marah!

Wednesday, September 21, 2011

PesAnAn sEsEoRaNg

Bismillahirahmanirahim..

Entahlah hari apa hari tu dan memandangkan ana tiada kelas dan juga waktu tu ana free ana pun bukak facebook ana. Mula-mula tu ana tak perasan ada mesej kat messeges tu. Memang langsung tak layan mesej tu bila dah bukak group SAHABAT ISTIMEWA. Kejamkan? Hehehe.. Ala, bukan selalu macam tu. Kadang-kadang je.. Ana ni bukannya femes sangat sampai ada je orang nak mesej ana. So, ana buat tak layan je dulu. Tak kena sawan pun kalau tak tengok mesej tu. Serius ana cakap, memang ana tak kisah langsung dengan mesej tu.

Lastly, ana rasa terpanggil untuk tengok mesej tu. Siapa yang hantar mesej kat ana? Owh.. Farahiyah rupanya. Kawan satu sekolah ana dulu.. Dah lama ana tidak berjumpa dengan dia. Rindu pulak pada beliau.. So, ana bukak la mesej dia dengan kekuatan di hati bahawa dia tidak menghantar mesej cintan cintun pada ana. Heh, mengada je ana nikan? Mesej yang beliau hantar agak menyentuh sanubari dan lubuk hati ana la. Dah berlubuk hati ana ni sebab baca mesej dia tau..

i hope that u will like this :
Tuhan ciptakan 100 bahagian kasih sayang, 99 di simpan di sisinya dan hanya 1 bahagian di turunkan ke dunia. Dengan kasih sayang 1 bahagian itulah, makhluk saling berkasih sayang sehingga kuda mengangkat kakinya kerana takut anaknya terpijak...

Lihatlah disekeliling kamu dan teguhkan pendirianmu, sepanjang hidup dan usiamu jangan mudah berputus harapan, senyum yang kau berikan dan air mata yang kau titiskan, simpan.. jadikan tauladan.. segala yang kau pandang dan dengar, simpan... buat pedoman.... @_^

Antum semua bayangkanlah. Hanya 1 bahagian sahaja Allah turunkan kasih sayang ke dunia sedangkan banyak manusia yang sampai berbunuh kerana berebutkan kasih sayang. Tak kurang juga manusia yang tidak mempunyai rasa kasih sayang sehingga sanggup membunuh. Contohnya kat Palestin tu. Memang macam apa je bunuh orang yang tak berdosa. Binatang pun kenal makhluk yang sama spesis dengan dia.


Bayangkanlah jika Allah turunkan lebih banyak lagi kasih sayang ke dunia? Mungkinkah dunia semakin aman atau huru hara? Fikir-fikirkan bersama. Wallahualam.

p/s : Jaga diri. Jaga hati. Jaga iman.

The Precious

   Nur  Raudah Syaurah. Terpampang namanya di sampul berwarna merah itu dengan haruman yang menusuk sehingga ke kalbu. Nak bagi hidung aku tersumbat ke ni? Bukan main wangi lagi. Apekebenda pun aku tak tahulah. Dengan rasa ingin tahu yang membuak-buak, tangannya mengoyak sampul itu dengan rakus. Berterabur sisa-sisa sampul itu di bawah laci mejanya. Apa aku kisah bau harum ke wangi ke sampul ni. Siapa yang suruh taruk banyak-banyak perfume? Memang orang beli perfume tu untuk sembur pada sampul surat agaknya. Habis sebotol gamaknya minyak wangi si pengirim ni. Nasib kaulah sampul sebab dapat pembeli yang bengap macam tu. Aku bersimpati dengan kau.

“Naik hangus dah hidung aku dengan bau perfume cap kuali ni.” Satu kad yang bewarna pink menarik minatnya terbujur kaku di tangan kanannya dan di kiri tangannya pula tergenggam ‘sesuatu’ yang dia pasti dan sangat-sangat pasti bahawa ‘sesuatu’  itu adalah cincin.

Cincin? Aiyoo.. Tukang kedai emas mana pulak yang murah hati sangat ni? Agaknya otak dia dah putus dawai hijau kot. Bukannya murah cincin ni. Aku kerja sebulan kat kedai Pak Saad tu pun belum tentu dapat beli cincin macam ni. Rezeki aku ke ni?

Heh. “Alhamdulillah.” Bukan main lagi gadis itu gembira apabila mendapat cincin itu. Bukan selalu dapat tau. Memanglah kena ada rasa bersyukur yang amat sangat tapi biarlah berpada-pada. Belekan Syaurah pada cincin itu terhenti. Cincin perak yang berbentuk seperti cincin belah rotan itu tidak lagi mampu menarik minat dirinya kala itu melainkan sebaris ayat yang terhidang kemas di atas kad berwarna pink itu.

Trying to forget someone you love is like trying to remember someone you never knew.

Ekk? Someone you love? Love?? Ish, hantu mana pulak yang nak bermain cintan cintun ni? Syura, baca betul-betul la. Mana tahu orang ni silap tulis nama. Tapi Nur Raudah Syaurah tu bukan ke nama yang abah aku kasi? Takkan ada makhluk yang bernama secantik tu dalam sekolah ni melainkan aku? Ceh, perasan jugak aku ni rupanya.

“Syura, apa tu?” Soalan tiba-tiba itu mengejutkan si gadis manis yang terbongkok-bongkok di mejanya. 

Adoi, kantoi sudah! Syaurah berpaling menjamu pandang wajah teman yang menjadi peneman menuntut ilmunya. Kira teman meja sebelah la ni.

“Apa tu apa? Mana ada apa-apa,” balasnya. Masih cuba menyembunyikan kebenaran. Masih mahu membiarkan si teman tertanya-tanya.

“Wangi semacam je ni. Kau bawak perfume ke? Wah, ada kemajuan. Selalunya kau pakai bedak je. Hari ni siap bawak perfume lagi. Bila kau beli?” Bertubi-tubi soalan dari Insyira melanda. Huh, melekat air liur kat muka cun aku ni! Mulut dia ni macam machine gun. Main tembak  rambang je pakai hint yang ntahpape.

“Sibuk la kau ni.” Insyira memuncung. Kalau buat sangkut baju pun boleh mulut minah ni. Syaurah tergelak dalam hati. Tidak berani mahu mengeluarkan suara memandangkan Insyira sudah memuncung.

“Merajuk la tu,” ujar Syaurah seraya melayangkan kad yang hanya mempunyai sebaris ayat itu di hadapan muka Insyira. Bulat mata gadis itu melihat kad yang semerbak harumannya mengalahkan tab mandi puteri raja. Pantas dia menyambar kad itu lalu di baca berulang-ulang kali.

“Mana kau dapat ni?”

“Mestilah orang bagi, takkan kau expect aku pergi beli love letter ni kat kedai kot.”

What?? Love letter? Since when?

“Kau jangan nak fikir yang bukan-bukan. Aku bukan macam kau. Memanjang je putus dengan pakwe lepas tu tukar yang lain.” Tersengih Insyira mendengar ayat pedas yang keluar dari mulut Syaurah. Pedas! Berbisa!

“Mana la tahukan kau tu. Bukan boleh pakai pun.” Chet, kurang garam punya kawan!

“Huh, tak ada masa aku nak buang masa buat benda yang membuangkan masa aku. Baik aku study lagi bagus. Exam pun dah around the corner,der. Kalau terbabas memang wassalam la. Lagipun, no time for loving doving monkey ni la,” balas Syaurah seraya  berpaling mengadap whiteboard di hadapan kelas. Hingar kelas tidak langsung di hiraukan. Bila cikgu ada meeting je, macam nilah keadaan dunia persekolahan. Masing-masing buka parlimen sendiri.

Kalau yang perempuan, parlimen gossip namanya. Gossip tentang dunia luar dan dalam artis memang menjadi tajuk utama. Kalau yang lelaki tu pulak semua ada. Racing, jamming, haram, halal.. Memang semua masuklah. Tak cukup kat news dalam televisyen tu mereka datang buka pulak parlimen kat sekolah. Buat kelas ni macam kerajaan berparlimen dan berlembaga.

Trying to forget someone you love is like trying to remember someone you never knew. Apa benda ni, beb? Tak fahamlah aku. Siapa punya ayat ni?” Suara serak-serak basah milik Insyira kedengaran. Syaurah mengangkat bahu tanda tidak tahu.

The Unknown Person. Hantu kot.” Mencerlung mata Insyira ke arah Syaurah. 

Mengarut punya member! Ada ke hantu yang bagi. Nak sangat berkasih-kasihantu. Memang sesuai la sangat dengan muka Syaurah yang macam hantu mat lampir tu.

“Nak sangat berkasihantu kau ni.”

“Mangkuk la kau ni. Siapa cikgu bahasa Hantu kau?”

“Aku tak pernah belajar bahasa Hantu la, wei. Aku belajar bahasa Melayu je.”

“Kalau kau belajar bahasa Melayu, kau takkan buat ayat yang bercampur dengan bahasa hantu, bunian and yang sama waktu dengannya tu. Berkasihantu kepala hotak kau la!” Hamik kau! Nak bermonolog luaran dengan aku. Tergelak Syaurah melihat wajah mencuka Insyira.

“Sial kau! Blahlah kau. Malas aku nak layan kau ni.” Syaurah tertawa. Semakin galak menyakat si temannya.

“Kau nak ke tak nak, kau memang kena layan aku.”

Berkerut dahi Insyira. “Kenapa pulak?” Boleh jika di katakan bahawa saat itu Insyira memang layak memegang watak sebagai nenek kebayan di dalam cerita Magika. Memang sesuai sangat. Berkedut seribu. Huduh sungguh!

“Kau mana ada kawan selain aku. Cuma aku je yang boleh tahan dengan mulut laser kau plus machine gun tu. Kalah machine gun yang askar guna dalam cerita Aliens versus Predator tu,” terang Syaurah dan dia seakan sudah bersedia dengan santapan bisa ketam yang akan meninggalkan bekas kemerahan di lengannya.

“Sakitlah, mangkuk!” Jerit gadis itu. Tersengih Insyira. Padan muka!

“Eh, pandai pulak kau rasa sakit. Aku ingatkan kulit gajah tadi. Keras!” Syaurah menjeling tajam. Siaplah kau nanti. Aku carik-carikkan mulut kau tu biar tak boleh bercakap. Jadi bisu pun bagus jugak budak ni. Aman telinga aku.

Syaurah mencapai beg sandang bertulisan Smith gedabak besar yang di penuhi dengan button pelbagai warna. Malas dia melayan Insyira. Di hempas beg itu ke atas meja. Zip di buka. Buku teks Prinsip Perakaunan di tarik keluar. Teringat tentang homework yang di beri oleh cikgu Majid minggu lepas. Heh, esok ada subjek ni lepas rehat, kena siapkan hari ni jugak.

Kepala condong mengadap buku. Tangan mencapai pensel mekanikal di dalam pencil box. Pemadam. Pembaris. Siap. Mata mula memberi tumpuan kepada nombor-nombor yang mula membelit otaknya. Debit. Kredit. Pemiutang. Penghutang. Jurnal Am. Masak betul belajar PA(Prinsip Akaun) ni.

**hidup bukan sekadar hanya untuk makan dan tidur namun hidup ini punya matlamat dan tujuan tersendiri. Firman Allah s.w.t : Tidak aku ciptakan manusia dan jin melainkan untuk menyembahKu**



Siapa kata hidup ini seindah yang di impikan? Huh, tipu! Jangan percaya! Kalau bermimpi yang indah mestilah indah tapi kalau hidup asyik indah saja itu bukan hidup namanya. Itu hidup in your own dream. Create dream sendiri semata-mata kerana mahu lari dari kenyataan hidup yang penuh dugaan dan cabaran. Itu pengecut namanya.

Hidup. Ujian. Memang selari. Tidak boleh di pisahkan. Hidup tanpa dugaan tidak akan indah kerana setiap kali selepas di beri dugaan, akan terselit sesuatu hikmah yang tersembunyi. Pelangi tidak akan muncul jika tidak di dahului oleh hujan, ribut dan petir bukan? Betul seperti kata Hamka, hidup….

“Oit, makan la! Diet ke?” Berdesing telinga Syaurah. Pontianak mana melaung senja-senja ni? Aku nak menulis karya agung pun tak senang. 

Chet! Wajahnya di palingkan ke pintu dorm. Tersengih Ain di situ dengan buah pisang di tangan kanan dan mug di tangan kiri.

“Apa kau cakap?” Soal Syaurah yang kurang mendengar butir perkataan Ain. Pekak ke? Eh, no way! Bukan pekak cuma banyak sisa-sisa sampah di dalam telinga yang belum di earwash lagi.

“Tak nak makan ke?” Soalan berulang kali kedua.

“Tak nak. Diet.” Jawapan sentiasa di dalam lingkungan yang sama. Diet. Huh, nak diet pun takkan langsung tak nak makan? Bukan diet namanya tapi dera.

“Kau nak diet buat apa? Kalau dah besar tu, tak payah la nak diet-diet sangat. Terima je diri kau seadanya,” balas Ain tanpa memikirkan perasaan si kawan.

Chet! Cilakak punya orang! Menghina aku je kerjanya. Syaurah menjeling tajam. Ain yang sudah berlalu ke katilnya hanya bernyanyi kecil. Bagus sangatlah tu. Suara macam katak lembik!

“Syura!!!!”

Adoi, bila la dunia ni nak aman?!

“Kau kenapa, der? Dah dapat job jadi Tarzan versi Tanah Melayu ke?”

Syaurah melempar diari berwarna hitamnya ke tepi bantal. Pantas dia bangkit dari pembaringan dan menuju ke arah locker. Mandi ajelah. Kalau cikgu tanya kenapa tak pergi surau jawablah aku ABC(Allah Bagi Cuti). Alah, alasan memang dah lapuk kot sebab ramai je student yang bagi alasan sama macam tu tapi kalau nak selamat gunalah alasan tu. Mybe dengan warden lelaki bolehlah kot selamat tapi kalau dengan warden perempuan.. Belum tentu malam aku ni indah, der!

“Ni pisang untuk kau. Aku tolong ambilkan,” suara Insyira betul-betul di belakangnya kala itu. Pantas Syaurah melipat maut kepalanya ke belakang. Kus semangat aku!

“Kau ni tak boleh bagi salam dulu ke?” Herdik Syaurah geram. Tersengih Insyirah dengan aura senyuman terlebih madu. Ingat aku cair ke? Boleh blahlah, der!

“Janganlah marah, sayang! I’m sorry,” pinta Insyira seraya meletakkan sebiji pisang di dalam locker gadis itu. Tanpa mempedulikan Syurah yang terbongkok-bongkok mengambil baldi berisi barang-barang mandian, dia menyelongkar locker Syaurah sepuas hatinya. Dari laci yang mengandungi barang berjenama dalaman sehinggalah ke kaki locker. Terpaku Syaurah sekejap melihat gelagat sahabatnya itu. Amboi, suka buat locker aku ni macam hadiah dari bapak dia!

“Mana album gambar tu?”

“Kau nak buat apa? Tak puas-puas lagi ke kau mengadap muka parents aku?” Soal Syaurah seraya mencapai towel yang tersangkut di kepala katil.

“Aku nak usha abang kau yang handsome tu la,” jawab Insyira tanpa berselindung.

“Kau jangan nak mengada la, der. Kau ingat mamat tu pandang ke orang macam kau?”

“Soalan kau tu boleh buat hati aku terluka tau tak!”

Terkekek Syaurah ketawa. Dia tahu Insyira bukan jenis yang mudah ambil hati dengan apa yang dia katakan. Namun, bukan juga jenisnya untuk dia menyorokkan sesuatu yang hakikatnya terbentang di depan mata dari Insyira. Sudah berkali-kali dia katakan kepada Insyira bahawa abangnya itu bukan macam abang orang lain. Taste dia pada perempuan tinggi. Cara dia berkawan dengan perempuan bukan seperti orang lain. Percakapan dia dengan perempuan bukan macam lelaki lain.

“Aku tahu abang kau takkan pandang aku tapi aku tetap akan pandang dia,” ujar Insyira dengan nada tegas. Mahu sahaja Syaurah ketawa. Dia belum kenal abang aku betul-betul lagi. He’s not your type la, der. And  the most important thing is, you are not his type.

“Abang aku bukan macam abang orang lain.” Entah kali keberapa ayat itu di ungkapkan kepada mana-mana sahabat yang menyimpan impian untuk meng‘usha’ abangnya. He is different from us. Very different and always be different from others.

“Dinikahi wanita itu kerana empat perkara. Kerana hartanya, keturunannya, kecantikannya dan AGAMAnya. Maka pilihlah dalam hal keagamaannya. Nescaya beruntunglah kedua-dua tanganmu.”
(Riwayat Bukhari & Muslim)

DoA BuaT SaHaBat

........()""()
........( 'o' )
===(,,)=(,,)==
.........( . )
......(,,,)-(,,,)

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang..

Segala puja dan puji itu hanya milikmu wahai Tuhan penentu segala takdir. Selawat dan salam buat Rasul junjungan petunjuk sepanjang zaman, Nabi Muhammad s.a.w dan ahli keluarga serta para sahabatnya yang umpama bintang-bintang bergemerlapan.

Ya Allah…
Dalam perjalanan kehidupan ini telah Engkau jadikan bagiku seorang teman. Sedangkan ia adalah diluar jangkaan dan sangkaan hambaMu ini. Aku tetapkan baginya satu peraturan yang hanya Allah yang akan menentukan segalanya.

Ya Allah…
Dalam kekalutan begini, dia pergi menyendiri dan hanyalah dititipkan suatu pesanan melalui seorang teman buatku. Dimanakah salahku wahai Tuhan dan tunjukkanlah dimana silapku. Jangan Engkau biarkan aku begini tanpa diketahui apakah kesalahan yang telah aku lakukan terhadapnya.

Ya Allah…
Walau apa pun takdirMu keatasku, maka disaat ini aku tahu dia perlukan pertolongan. Oleh itu wahai Tuhan, aku dengan penuh rasa kehambaan yang penuh kehinaan memohon padaMu bagi pihaknya, kerana dia adalah sahabatku.

Ya Allah…
Ampunilah daku dan sahabatku dan masukkanlah kami kedalam rahmatMu dan Engkau adalah Tuhan yang maha penyayang.

Ya Allah…
Jangan Engkau tinggalkan untuknya suatu dosa melainkan telah Engkau ampunkan. Dan tiada suatu aibnya, melainkan telah Engkau tutupinya. Tiada suatu dukanya melainkan telah Engkau hilangkan daripadanya. Tiada suatu hutangnya melainkan telah Engkau bayarkannya. Tiada suatu kesakitan melainkan telah Engkau sembuhkannya. Tiada suatu hajatnya dari keperluan dunia dan akhiratnya yang telah Engkau redhai dan tepat untuknya melainkan telah Engkau tunaikan segalanya baginya wahai Tuhan yang Maha Penyayang.

Ya Allah…
Lindunglah sahabatku dari hilangnya nikmatMu dan berubahnya kesejahteraanMu dan mendadaknya seksaMu dan berbagai macam murkaMu.

Ya Allah…
Sungguhnya aku bermohon kepadaMu tabahkanlah dia dalam menghadapi segala urusan dan kekuatan dalam menerima petunjukMu.

Ya Allah…
Kurniakanlah kepadanya jiwa ketaqwaan dan sucikanlah. Engkaulah sebaik-baik yang mensucikannya.

Ya Allah…
Sungguhnya aku bermohon kepadaMu bagi pihaknya dengan sabaik-baik permintaan, sebaik-baik permohonannya, sebaik-baik kejayaannya dan sebaik-baik pahala baginya. Tetapkanlah untuknya, beratkanlah timbangan kebaikannya. Mantapkanlah imannya, tingkatkanlah darjatnya, terimalah solatnya dan ampunkanlah dosa-dosanya. Ya Allah, aku bermohon baginya kepadaMu tingkat yang tinggi di syurga. Ya Allah perkenankanlah permohonanku.

Ya Allah…
Sungguhnya Engkau mengetahui apa yang aku rahsiakan dan apa yang aku perlihatkan, maka ampunkanlah kealpaan dan kelalaiannya. Dan Engkau mengetahui segala hajatnya, maka kabulkanlah permohonannya. Ya Allah, aku bermohon baginya kepadaMu keimanan yang selalu mendampingi hatinya, dan keyakinan yang kuat sehingga dia mengerti bahawasanya tidak akan menimpa dirinya kecuali apa yang telah Engkau tentukan baginya dan bahawasanya apa sahaja yang telah menimpa dirinya bukanlah semata-mata yang meluputkannya. Dan apa sahaja yang telah meluputkannya bukanlah yang semata-mata menimpa dirinya.

Ya Allah…
Aku bermohon baginya kepadaMu iman yang dia buat cari kebenaran. Cahaya yang dia jadikan ikutan dan rezeki yang dirinya cukupkan. Ya Allah…jadikanlah dia cinta kepadaMu dengan hatinya seluruhnya dan rela kepadaMu dengan segala kemampuan dirinya seluruhnya. Ya Allah… jadikanlah cintanya seluruhnya hanya kepadaMu dan amal perbuatannya seluruhnya hanyalah untuk mencari keredhaanMu.

Ya Allah…
Apa sahaja yang Engkau jauhkan darinya dari hal-hal yang dia cintai, jadikanlah hal itu sebagai penguat untuknya mencintai apa yang Engkau cintai dan jadikanlah cintanya kepadaMu sebagaimana Engkau mencintai.

Ya Allah…
Cukuplah diriMu bagiku, tiada Tuhan selain Engkau. Hanya kepadaMu aku bertawakal. Dan Engkaulah Tuhan yang memiliki arasy yang agong.


p/s : Jaga diri. Jaga hati. Jaga iman.

DoA BuaT KeKaSiH

........()""()
........( 'o' )
===(,,)=(,,)==
.........( . )
......(,,,)-(,,,)
Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang..

Ya Allah...
Seandainya telah Kau catatkan ..
Dia milikku tercipta buatku..
Satukanlah hatinya dengan hatiku..
Titipkanlah kebahagiaan antara kami..
Agar kebahagiaan itu abadi..
Ya Allah ya tuhanku yang Maha Mengasihi..
Seiringkanlah kami melayari hidup ini..
Ketepian yang sejahtera dan abadi..
Maka jodohkanlah kami...

Tetapi Ya Allah..
Seandai telah Kau takdirkan..
Dia bukan milikku..
Bawalah dia jauh dari pandanganku..
Luputkanlah dia dari ingatanku..
Dan peliharalah aku dari kekecewaan..

Ya Allah ya tuhanku yang Maha Mengerti..
Berikanlah aku kekuatan..
Menolak bayangnya jauh ke dada langit..
Hilang bersama senja nan merah..
Agarku senantiasa tenang..
Walaupun tanpa bersama dengannya..

Ya Allah ya tercinta..
Pasrahkanlah aku dengan takdirmu..
Sesungguhnya apa yang telah Engkau takdirkan ...
Adalah yang terbaik untukku..
Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui..
Segala yang terbaik buat hambaMu ini...

Cukuplah Engkau sahaja menjadi pemeliharaku..
Di dunia dan di akhirat..
Dengarlah rintihan dari hambaMu yang dhaif ini..
Janganlah Engkau biarkan aku sendirian...
Di dunia mahupun di akhirat..
Menjuruskan aku ke arah kemaksiatan dan kemungkaran..
Maka kurniakanlah aku pasangan yang beriman..
Agar aku dan dia sama-sama dapat membina kesejahteraan hidup..
Ke jalan yang Engkau redhai..
Dan kurniakanlah aku keturunan yang soleh dan solehah..

Ya Allah....
Berikanlah kami kebahagiaan di dunia dan akhirat..
Dan peliharalah kami dari azab api neraka..
AMIN.... AMIN... AMINN...
Ya Rabbal'alamin..



p/s : Jaga diri. Jaga hati. Jaga iman.

Tuesday, September 20, 2011

Hurt.. :-(

Bismillahirahmanirahim...

Entah apa yang perlu ana tuliskan di sini. Perasaan hati yang menghimpit jiwa atau... Hurm. Sedihnya. Apa yang tak kena ni? Perlu ke buat sampai macam ni? Ana pun ada hati. Ada perasaan. Ya Allah, kuatkan hati hambaMu ini. Berikan ketabahan kepada ana untuk meneruskan kehidupan ini. UjianMu ini akan ana harungi dengan senyuman. InsyaALLAH ana tidak akan pernah tunduk dan berputus asa.

Malunya ase. Kenapa mesti nak besar-besarkan benda tu? Ok, fine! Ana memang tak dapat sebab ana tak layak. Puas hati?? Can you just stop asking me that thing?? You hurt me more with that question!! Ya Allah, sabarkan ana. Ana tahu kesabaran ana sudah senipis bawang kala ini namun ya Allah, tenangkan hati ana. Sekiranya itu terbaik untuk ana, ana terima ya Allah. Tapi tolonglah hentikan soalan-soalan yang membuatkan hati ana terluka.

Ana dah cukup terluka saat ini. I need a rest. Really need it very much!!


p/s : Jaga diri. Jaga hati. Jaga iman.

Friday, September 16, 2011

Syirik Kecil

ALLAH bagi kita sihat,
jgn kata UBAT bagi kita sihat..

ALLAH bagi kita kaya,
jgn kata DUIT bagi kita kaya..

ALLAH bagi kita kenyang,
jgn kata MAKANAN bagi kita kenyang..

ALLAH bagi kita hilang dahaga,
jgn kata AIR bagi hilang dahaga..

ALLAH bagi kita pangkat,
jgn kata MAKHLUK bagi kita pangkat..

ALLAH bagi kita pandai,
jgn kta USTAZ/USTAZAH bagi pandai..

ALLAH bagi kita bantuan,
jgn kata MAKLHLUK yg bagi bantuan..(makluk hanya asbab)

ALLAH bagi sampai disuatu tempat,
jgn kata kederaan kita yg bagi sampai..

~:: SAHABAT SEMUA...MARI KITA BUANG SEMUA SYIRIK KECIL INI..
KITA TANAM YAKIN SUNGGUH2 HANYA PADA ALLAH..
BERSANGKA BAIK HANYA PADA ALLAH...
MAKHLUK TIADA KUASA..ALLAH SAHAJA YG MAHA BERKUASA...~::

Pemandangan di waktu senja_Depan rumah ana.

~> sebagai peringatan & renungan bersama <~

p/s : Jaga diri. Jaga hati. Jaga iman.

Tuesday, September 13, 2011

♥♥♥..CiNta iNsaN..♥♥♥

sekadar renungan bersama..^_^

untuk adam..
andai mahu mencari hawa..

1. jgn dilihat pd purdah mahupun tudung semata-mata..kerna hawa hari ini tidak lagi seperti dulu..lihatlah pd telapak tgnnya..andai mudah telapak lembut itu hinggap pd kulit lelaki lain tanpa lapik..fikirlah semasaknya utk menyuntingnya..sesungguhnya memegang bulu anjing itu lebih baik dari menyentuh kulit lelaki atau wanita yang boleh kita kahwini..

2. jgn dilihat pada baju labuh mahupun jubahnya semata-mata..lihatlah pada sebujur bibirnya..andai kata-katanya berbisa atau kuat suaranya..fikirlah semasaknya andai hati masih teringin menyuntingnya..khuatir kelak dia membawa fitnah buat si suami..menabur buruk diri si suami..

3. jgn dilihat pada cantik ayu wajahnya semata-mata..lihatlah pada sepasang indah mata miliknya..andai tidak redup menunuduk pandangan..fikirlah semasaknya andai ingin terus menyunting dirinya..khuatir bila sudah bersuami matanya masih terus meliar memandang segak rupa lelaki lain yang bukan bernama suami..



untuk hawa..
andai mahu menerima cinta adam..

1. jgn dilihat pada kereta mewahnya semata-mata..lihatlah pd aktiviti malamnya..andai liar hidupnya tika malam menjelma..fikirlah sebaiknya andai mahu menerima..kerna maksiat itu lebih mudah tatkala kelam malam sudah tiba..khuatir juga subuhnya terus leka dibuai mimpi nan indah..

2. jgn dilihat pada pakaian berjenama semata-mata..lihatlah pada bahagian kakinya..andai mudah lututnya ditayangkan tatkala lincah dipadang bola..fikirlah sebaiknya andai masih mahu menerima..kerna aurat suami itu hanya selayaknya dilihat oleh si isteri..

3. jgn dilihat pada tampan paras semata-mata..lihatlah pada mulutnya tatkala berbicara..andai dia mudah menghambur carutan dan sumpah seranah..fikirlah sebaiknya andai masih tegar memilihnya..khuatir pabila bersama kelak..kesalahan kecil anda akan menerima hamburan cacian yang menyeksakan..

lelaki dan wanita hari ini tidak lagi seperti mereka yang dahulu..sebelum ini..wanita berhijab itu sesungguhnya mmg mulia zahir batinnya..tetapi hari ini..mereka yang bertudung barangkali hanya utk menyembunyikan kelemahan diri..begitulah juga sang lelaki..kadang-kala berkopiah..dari mata nampak sungguh alim..tetapi dlm hatinya..?? siapa yang tahu..



p/s : Jaga diri. Jaga hati. Jaga iman.

Monday, September 12, 2011

sTory MoRy

Bismillahirahmanirahim..

Alhamdulillah. Ana masih bernafas. Masih juga di beri kesempatan oleh Allah untuk menulis coretan hati. Terima kasih ya Allah kerana memberi hambaMu ini kesempatan untuk menggerakkan jari jemari di atas keyboard ini. Tiada apa yang ana mampu katakan saat ini. Syukur yang tidak terhingga ana panjatkan buat Ilahi.

Sahabat-sahabat, ana mahu sekali berkongsi cerita, berkongsi rasa dengan antum. Berkongsi peristiwa semalam yang masih berbekas di ingatan. Peristiwa yang cukup memberi kesan buat hati dan hidup ana. Peristiwa yang memberi seribu makna buat diri ana.

Berhari malah berminggu ana memikirkan soal yang satu itu. Dia seorang yang baik,memahami diri ana dan yang paling penting dia menyayangi ana. Namun, ikatan antara kami tidak memungkinkan ana dan dia bersama. Dia masih lelaki ajnabi untuk ana. Ana tidak mahu menyerahkan sayang ini kepada dia yang belum halal buat ana. Bila di fikirkan balik, perubahan yang hendak di buat mestilah bersungguh-sungguh kerana Allah dan ana tidak mahu perasaan ana padanya menyekat rasa cinta ana untuk Allah. Syaitan tidak akan mudah menyerah kalah selagi anak Adam tidak menunduk kepada kemahuannya bukan? Inilah jalan yang terbaik untuk ana,insyaALLAH.

Semalam, dengan berbekalkan sedikit kekuatan dan tekad di dada ana mencapai handphone. Lafaz bismillah ana dahulukan. Ana menaip beberapa baris ayat yang mudah untuk dia fahami. Ya Allah, berikan dia kefahaman untuk apa yang akan ana khabarkan padanya. Nombornya ana cari lantas dengan sepenuh kepercayaan bahawa Allah akan menolong niat ana, baris-baris ayat itu ana hantar kepadanya.

Bip! Dada ana rasa mahu pecah namun ana gagahkan jua untuk membuka mesej darinya. Ya Allah! Ana rasa ana mahu menangis saat itu juga tapi malu pulak sebab member sebilik ada. :-)

Ana : Salam. Boleh tak kita bersahabat kerana Allah? Ana harap anta faham dengan apa yang ana inginkan. Jika jodoh ada antara kita insyaALLAH kita akAn bersama. Bukankah Allah sudah mengatakan bahawa lelaki yang baik untuk perempuan yang baik dan perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat? Buat masa ini ana mahu kita fokus pada study kita dan sama-sama mendapatkan cinta Allah. Semoga kita sentiasa di bawah rahmatNya,insyaALLAH.

Dia : Wa'alaikumsalam. Itu juga yang M__ harapkan. :-)

Alhamdulillah. Dia memahami ana. Semoga dia berjaya di dalam hidupnya. Jika betul dia adalah jodoh ana, mudah-mudahan Allah mengikat kami dengan ikatan perkahwinan namun jika dia bukan jodoh ana, ana percaya akan ada lelaki lain yang akan Allah anugerahkan kepada ana untuk menjadi imam ana. Semoga ana mendapat lelaki yang boleh membimbing ana ke jalan yang di redhaiNya dan semoga dia di temani pendamping yang solehah.

Ana mahu menjadi yang solehah buat imam ana yang soleh kelak. Itu cita-cita ana.


Ya Allah..
Andainya dia baik untukku, demi duniaku dan akhiratku,
Maka satukanlah kami dalam istilah cinta yang akan berakhir dengan perkahwinan,
Tapi andainya dia tidak baik demi duniaku dan akhiratku,
Maka pisahkalah kami dalam istilah persahabatan dan persaudaraan Islam..
Allahumma Ameen.



To 'dia' : Syukran jazilan kerana memahami. Kerana pernah membuat diri ini tersenyum kala duka. Kerana mengajar diri ini erti hidup. Kerana menjadi teman yang terbaik. Fi amanillah.

To 'ana' : Ingat sayang. Muslimah yang baik ialah yang tidak di pandang dan tidak memandang. Jaga solatmu, jaga batasmu.

p/s : Jaga diri. Jaga hati. Jaga iman.