CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »
I ♥ ALLAH.. SYUKRAN DI ATAS KESUDIAN ANTA DAN ANTI KERANA SUDI SINGGAH DI SINI.. FI AMANILLAH

Saturday, October 1, 2011

BUKAN KERANA TERPAKSA 3


Amar termenung panjang di atas bangku kayu yang terletak di halaman rumah mertuanya. Hampir seminggu dia bercuti di sini menemani abah. Umi pun asyik call je. Rindu sangat kat anak lelaki sulung dia ni. Well, anak lelaki ni je yang dia ada. Heh, perasan la sangatkan? Aisya langsung tidak menghubunginya. Kalau ada pun gadis itu lebih suka menghubungi abah bertanya khabar. Amar semakin pelik dengan perangai Aisya. Waktu mula-mula mereka berkahwin, gadis itu nampak biasa sahaja. Nak kata menangis sebab kena kahwin paksa pun tak, jauh sekali minah tu meraung macam singa lapar. Tapi esoknya, 360 darjah celcius gadis itu berubah. Aku ada buat salah ke?

Ya Allah, kuatkan hati kami berdua untuk mengharungi ujian ini. Jika suatu masa kami terpaksa berpisah, redhakan hati kami dengan ketentuan-Mu. Amar meraup wajahnya. Beban yang terpikul di bahu seakan semakin memberat. Kerana tanggungjawab dia masih di sini. Kerana kewajipannya dia masih bertahan di sini meskipun hati bagai di siat-siat. Isya, apa salah abang? Kenapa Isya sanggup buang abang dari hidup Isya? Belum pun abang sempat kenal isteri abang, Isya terus buang abang tanpa bagi signal apa-apa. At least bagi la signal kuning dulu ke biru ke. Ini tidak, terus bagi kad merah. Ah, kacau!

Suara kumpulan nasyid Far East yang mendendangkan lagu Nur Syahadah mengejutkan Amar dari lamunan. Tertera wajah Qashfy di skrin handsetnya. Pantas di tekan punat hijau.

“Assalamualaikum..” 
                                          
“Wa’alaikumsalam, Ziq.”

“Apa khabar, Fy? Lama tak dengar cerita kau sejak balik Malaysia 6 bulan lepas,” ujar Amar dengan suara ceria. Happy la kan sebab member kamcing call. Ingatkan bila dah pergi Russia terus lupa kawan.

“Alhamdulillah. Aku sihat-sihat je. Mana kau tahu aku dah balik?”

“Facebook la, wei. Lagipun Ashraff  ada call aku dua minggu lepas. Dia bagitau aku yang kau balik bercuti,” jawab Amar dengan senyuman tersungging di bibir. Qashfy! Teman sedari kecil lagi. Pelajar Business Information Technology di University of  Wales di Russia.

“Kau memang kawan yang baik. Dah kahwin pun langsung tak bagitau aku. Tau-tau je kau balik dari Mesir, terus kahwin. Terkejut beruk aku dengar masa Madihah cerita kat aku.” Amar menggaru kepalanya. Macam machine gun dah mulut si Qashfy ni. Sembur ikut suka dia je.

“Sorry la, wei. Aku bukan tak nak bagitau tapi aku memang betul-betul sibuk. Balik je rumah, aku dah kena fikir pasal kahwin la, daftar kat sekolah la. Macam-macam hal aku kena uruskan. Nak buat panggilan kat kengkawan pun tak sempat apalagi nak email kau,” ujar Amar jujur.

Sebetulnya dia memang penat sejak dua minggu yang lalu. Belum pun jejak kaki kat Tanah Melayu, awal-awal lagi umi dah call bagitau pasal perkahwinan aku yang aku langsung tak tahu. Tup tup balik je kena kahwin dengan budak kecik tu. Isya! Kecik-kecik pun degilnya boleh tahan jugak. Kepala batu!

“Kau tinggal kat mana sekarang ni?”

“Rumah bapak mertua aku lagi. InsyaALLAH, next week aku balik la Kelantan. Kenapa?”

“Dua minggu lagi aku dah fly. Sebelum fly tu aku nak jumpa kau dengan bini kau tu dulu.” Nak jumpa Aisya? Aiyoo, bukan senang nak ajak minah tu pergi Kelantan. Nak tolong hantar pergi kolej dia pun tak nak, apa lagi nak ajak pergi Kelantan.

“InsyaALLAH la kalau tak ada aral. Aku pun dah start mengajar minggu depan. Umi tu asyik call je tanya bila nak balik. Rindu sangat kat anak kesayangan dia ni. Yelah, suruh aku kahwin cepat sangat. Ekonomi aku pun tak stabil lagi ni. Nasib baik bapak mertua aku tu sporting.” Rungut Amar. Terdengar tawa Qashfy di hujung talian.

“Umi kau tak nak kau jadi bujang terlajak la, wei..”

“Alah, mak kau okey je. Umur kau dengan aku tak banyak bezanya. Setakat setahun je kot. Tu pun kau yang tengok dunia dulu dari aku,” ujar Amar seraya mencapai ranting kecil yang jatuh di sisinya apabila angin mula bertiup.

Qashfy tertawa. Sahabatnya itu memang tak pernah berubah. Ingatkan bila dah jadi ustaz ni, perangai tu sopan la sikit. Tapi rasa-rasanya angin kat Qairo tu memang tak pernah boleh merubah sahabatnya itu. Dia tetap Amar Ziqrullah yang nakal dan brutal.

“So, bila turn kau pulak nak tamatkan hidup bujang kau tu?” Soal Amar lagi apabila tiada pertanyaan mahupun kata-kata dari sahabatnya. Qashfy mengekek ketawa.

“Aku tak ready lagi la. Tunggu la aku habiskan study aku then baru boleh nak fikir soal kahwin ni,” jawab Qashfy dengan berhemah.

“Tak ready?? Aku rasa masa sekolah dulu kau yang paling ramai orang minat. Semua perempuan kat sekolah tu kau kebas. Takkan sekarang langsung tak ada kot? Awek Russia tu kan ramai.”

Amar semakin menggiat lelaki itu. Tergelak besar si pemanggil di sana. Memang dia tak nafikan apa yang di katakan oleh Amar tu betul semuanya. Dulu dia memang boleh di kategorikan sebagai buaya tembaga. Semua perempuan suka padanya kerana dia pandai bermain kata. Namun kini hatinya hanya terpaut kepada seorang gadis yang langsung tidak pernah tersungkur melutut di depannya. Gadis itu memang keras kepala. Tak pernah mahu mendengar kata. Selalu buat kerja sorang-sorang biarpun mereka sering di gandingkan bersama jika membuat sesuatu tugasan. Dia betul-betul sudah jatuh hati kerana kedegilan gadis itu!

“Awek Russia tu memang ramai, ustaz! Tapi, gadis Melayu tetap menjadi idaman hatiku.”

“Ceh, sejak bila kau suka awek Melayu ni? Masa awal-awal kau kat Russia tu, kau jugak yang kata awek kat sana lagi cantik dari gadis-gadis Melayu. Sekarang ni gadis Melayu pulak yang jadi pilihan. Apa kes sekarang ni?”

“Kau nak member kau ni kena belasah ke? Tak pasal-pasal mak aku halau aku keluar rumah kalau aku bawak awek Russia balik. Tak naklah aku!” Tawa Amar meletus. Macam-macam la si Qashfy ni.

“Am!” Jeritan abah berkumandang membelah sunyi petang di kampung itu. Abah ni la, memang kuat betul suara dia.

“Eh, aku kena letak dulu. Bapak mertua aku dah panggil tu.”

“Yelah. Menantu kesayanganlah katakan.”

“Cemburu?”

“Tak ada maknanya aku nak cemburu dengan kau!”

“Mengaku aje la.”

“Blahlah kau!”

“Kau memang cemburu. Assalamualaikum, Fy.”

Qashfy tersenyum. Belum sempat dia membalas, lelaki itu cepat-cepat memberi salam. Terpaksalah dia mengalah. Tak apa, lain kali siap la kau Ziq!

“Wa’alaikumsalam.”

*******

Aisya hanya membisu. Dia tidak mahu menimbulkan masalah dengan alongnya. Biarlah rasa sakit yang ada ni hilang dengan sendiri. Lagipun along tidak bersalah dalam hal ini. Alongnya itu langsung tidak tahu apa-apa mengenai perkara yang telah merobek hati Aisya dan turut menbuatkan dia menjauhi suami sendiri. Dia akui salahnya juga kerana bersetuju menjadi isteri lelaki itu tanpa mengenali lelaki itu dahulu.

“Kau ada masalah dengan Am ke?” Soalan Anisa itu menyentak hati Aisya. Kenapa Along perlu bertanya mengenai soal ini?

“Kenapa Along tanya macam tu?” Soal Aisya kembali. Gazebo yang menjadi pilihannya untuk berbicara dengan Anisa agak jauh dari kawasan yang sering menjadi laluan student untuk ke library dan MEDEC.

“Saja aje Along tanya. Kau kahwin dengan dia pun sebab Along. Apa-apa yang jadi dekat kau, Along ada jugak sahamnya.” Jawapan Anisa benar-benar mengecewakan gadis itu. Hatinya benar-benar mengharapkan sesuatu yang berlainan akan keluar dari bibir along. Namun Aisya terpaksa mengakui yang Anisa masih lagi belum menerimanya sepenuh hati.

“Isya ok je dengan Am. Tak ada masalah pun. Alhamdulillah, kami bahagia, Along.” Perit untuk mencipta satu pembohongan tapi apakan daya kerana ini jalan yang dia pilih. Nak ataupun tak nak dia terpaksa teruskan juga.

“Baguslah kalau macam tu. Along tak nak nanti kalau kau ada masalah dengan Am, kau salahkan Along pulak.” Begitu sinis Anisa menutur kata. Tidakkah dia sedar bahawa ada hati insan yang terluka kerana kata-katanya?

“Tak adalah, Along.” Perlahan Aisya membalas kata. Pandangannya di larikan ke arah gazebo yang di duduki oleh Nor dan Suraya. Kenapa mesti Along datang kat sini kalau sekadar mahu melukakan hati Isya?

“Mana Abang Fahim?” Terlontar juga soalan itu dari bibir comel itu. Matanya kembali menikam wajah putih bersih kakaknya itu.

“Abang Fahim balik ke Perlis. Ada hal keluarga.”

“Along tak balik rumah jenguk abah ke?”

“Along ada kerja dekat Kuala Terengganu ni. Maybe lusa baru Along balik Besut tengok abah. Kau tak nak balik sekali ke? Kan cuti hujung minggu. UiTM kau dengan rumah tu bukan jauh sangat pun,” ujar Anisa seraya matanya turut mengerling ke arah teman baik adiknya. Seorang bertudung labuh, seorang sedikit pendiam dan seorang lagi agak lincah aksinya. Macam budak kecik!

“Isya ada banyak assignment yang Isya kena siapkan sebelum minggu depan. Lagipun, Am ada kat rumah temankan abah,” terlontar nama Amar dari bibir gadis itu dengan kenyataan yang sama sekali tidak dapat di terima akal olehnya. Amar temankan abah? Bukan ke kau tak nak si mamat tak empuk tu rapat dengan abah? So, apa cerita sekarang ni? Ah, karang je cerita apa-apa pun. Cerita Upin Ipin tu pun best jugak ni.

“Berapa minggu dia cuti?”

Cuti? Aduh, apa aku nak goreng Along ni? Matilah aku! Ada kubur ke tidak aku nanti? Ni semua mamat tu punya pasal. Amar, semua ni salah kau! Hatinya begitu kuat menyalahkan Amar dalam apa jua situasi yang memerangkap dirinya.

“Err.. Erm… Isya pun tak sure la, Along." Huh, lantaklah. Aku dah penat nak menipu ni.

“Bini apa kau ni? Laki cuti berapa minggu pun kau tak ambil tahu,” ujar Anisa tanpa memikirkan hati si adik. Main aci redah je dia tibai aku macam tu. Aku tahu la dia dengan abang Fahim akan kahwin atas dasar cinta so, mestilah dia tahu semua pasal Fahim tu. Tapi aku ni lain. Memang aku dah redha masa mula-mula kena kahwin dengan mamat entah dari mana tu tapi sekarang aku dah rasa yang aku nak cancel balik redha aku tu.

“Along pergi dululah. Dah lewat petang ni. Nanti kalau dah masa office hour habis, payah pulak nak balik rumah sewa. Jam je memanjang jalan nak pergi ke Dungun tu,” kata Anisa apabila melihat adiknya hanya mendiamkan diri. Dia mengaku yang mulutnya agak lancang apabila berhadapan dengan si adik. Tapi nak buat macam manakan? Dah memang mulut dia macam tu. Takkan nak buat plastic surgery kot!

“Baik, Along.” Fuh, balik jugak minah ni. Lega! Tak payah aku nak perah otak sampai hmapir tercabut tempurung otak aku ni.

Aisya mencapai tangan runcing Anisa lantas di kucup lembut. Segera si kakak menarik tangannya kembali. Dia pantas mendapatkan kereta Iswara putihnya di tempat parking di hadapan kafe. Aisya hanya menurut langkah si kakak sehingga ke kereta gadis itu. Dia hanya tercegat di situ menunggu kereta kakaknya hilang dari pandangan matanya.

Sayu hatinya menghantar pemergian kakaknya itu. Kenapa Along masih dingin dengan aku? Bukan ke sudah terang lagi bersuluh yang kejadian tu langsung tiada kena mengena dengan aku? Ah, Along memang tak pernah anggap aku sebagai adik dia.

“Isya!!” Laungan Suraya mengejutkan gadis itu. Pantas dia berpaling mencari kelibat gadis itu. Dari jauh dilihatnya Suraya, Ikah dan Nor berjalan lenggang menuju ke arahnya. Kawasan kampus semakin lenggang. Kafe sudah semakin di banjiri dengan student part one yang baru sahaja tamat waktu kokorikulum. Masing-masing menunjukkan wajah kepenatan. Ah, esok turn aku pulak. Alahai, letih betul la.

“Lenggangnya!” Tersengih Nor mendengar teguran itu.

“Kami kan ayu dan sopan. Kenalah melenggangkan diri kami ni,” balas Suraya. Minah ni memang suka sangat perasan. Satu cubitan hinggap di pipi tembam gadis itu. Terjerit kecil Suraya apabila cubitan berbisa Nor tepat-tepat landing di pipinya. Ikah menggeleng kepala melihat telatah mereka.

“Dahlah Sue. Awak ni kalau tak memerasankan diri memang tak sahkan?” Soalan Aisya itu mengudang tawa Nor.

“Dia tak perlu memerasankan diri. Dia dah memang perasan pun,” ujar Nor. Pantas Suraya menarik muka masam apabila kedua-dua temannya itu sudah mula mewujudkan parti perikatan membuli mereka terhadapnya. Nasib baik Ikah jenis yang tidak berpihak kepada mana-mana parti.

“Merajuk la tu,” usik Aisya lagi. Suka benar mengusik sahabatnya yang kuat merajuk dan manja itu.

“Tak ada masa saya nak merajuk dengan awak. Merajuk dengan tunang saya lagi best,” jawab Suraya pantas seraya mencebik ke arah Aisya.

“Untunglah dia ada tunang.” Suraya tersengih mendengar sindiran Nor.

“Memanglah untung. Tak macam budak tu. Ada laki tapi buat macam dia la anak dara pingitan,” sinis suara Suraya kedengaran di telinga Aisya. Biarpun sahabatnya itu tiada niat mahu menyakitkan hati Aisya namun rasa sedikit terguris itu tetap ada. Terdiam dia seketika sebelum melangkah ke arah bangunan blok Art and Design untuk masuk ke kolej.

“Kenapa pulak tu?” Soal Nor sedikit pelik mlihat perubahan mendadak teman baiknya itu.

“Ada la tu yang kita buat dia terasa hati,” sampuk Ikah yang sejak tadi hanya menjadi pemerhati. Suraya mengangguk. Mungkin ada kata-katanya yang menyinggung hati sahabat mereka itu. Dia mesti meminta maaf. Dia tidak mahu perkara begitu di panjangkan.

“Jomlah gerak.” Nor pantas mendahului Ikah dan Suraya. Langkahnya cepat di atur mendapatkan Aisya yang semakin menjauh. Janganlah hati gadis itu terluka!

Sewaktu melintasi surau, kelihatan kelibat manusia yang ramai di perkarangan kolej. Kenapa pulak ni? Matanya melilau mencari Aisya. Suraya dan Ikah tercungap-cungap di belakang. Mereka turut terhenti di situ.

“Kenapa ni? Takkan fogging nyamuk lagi kot?” Suraya memecah sepi antara mereka biarpun kala itu suara sumbang student lain kedengaran bagai lebah menghurung madu.

“Agaknyalah. Masa nak dekat maghrib ni jugaklah diorang buat. Ada yang nak kena tibai dengan aku je ni,” jawab Ikah selamba. Suraya mengekek tertawa. Matanya turut melilau. Mencari kelibat seseorang yang sudah mula mendapat tempat di hatinya. Untung-untung dapat tengok muka dia hari ni. Oh, wiraku Zam!

“Ada nampak Isya?” Soalan Nor mengejutkan Suraya. Pantas dia menggeleng. Huh, nasib baik tak kantoi. Senyuman meleret di berikan kepada Ikah. Menghantar signal kelegaan.

“Zam ke?”

Anggukan gadis itu menjawab persoalan di benak Ikah. Asyik cari mamat tu je. Naik bosan dah aku ni.

“Cari Isya la, wei. Bukan cari mamat kelembai tu,” bisik Ikah geram.
Mamat what?? How dare you?!! Ceh, terspeaking la pulak. Tapi memang sampai la hati dia panggil wira aku macam tu. He’s my hero, ok!

Mata Suraya mencerlung ke arah Ikah. Kalau Ikah tu kecik macam ikan bilis, dah lama di ratahnya budak tu. Ikah tersengih apabila menyedari ketelanjuran kata-katanya. Alahai mak singa ni buat aku segan je.

“Dahlah. Jom pergi cari Isya.” Lantas dia menarik tangan Suraya menuju ke arah Nor yang sudah mula melintas jalan untuk ke seberang sana. Bukan apa, dia Cuma takut mak singa tu mengaum je. Kelihatan kepulan asap putih dan kedengaran bunyi yang membingitkan telinga. Huh, kalau hari-hari macam ni mahu mati dalam asap aku ni,bisik hati kecil Suraya dengan sengihan melebar. Tangannya masih dalam genggaman Ikah. Erat.

******

Gadis berwajah manis yang sering dihiasi senyuman itu berjalan dengan buku teks Kimia di tangan kanannya manakala di tangan kiri terdapat sebotol air mineral. Baju kurung biru yang di pakai agak labuh sedikit dengannya. Laju dia berjalan menuju ke arah kelas 5 Sains. Sebaik sahaja berdiri di depan pintu kelas yang seakan sama dengan keadaan pasar itu, matanya melilau mencari kelibat teman-temannya. Hah, tu pun diorang! Langkahnya di atur mendapatkan mereka yang sedang berbincang mengenai kerja sekolah yang di beri oleh Cikgu Rosnani.

“Hai, korang!” Tegur Amnah dengan mesra. Matanya terpaku pada buku latihan Add Maths yang terbentang di atas meja Shira. Meja di sebelah meja Shira pula penuh dengan alat-alat tulis milik mereka. Marny Ezzura mengerling sekilas. Farain tersengih membalas sapaan itu. Najwa pula langsung tidak memberi reaksi apa-apa dengan kehadiran Amnah itu.

“Hai, Cik Prefect!” Balas pula suara sumbang yang lain. Terus ketawa meletus di kelas 5 Sains itu. Amnah menjeling Hairi geram. Hilang terus senyuman yang menghiasi bibirnya tadi. Nak cari gaduh ke? Aku bagi kau makan kasut kulit aku ni karang! Benci betul aku dengan mamat penyu ni. Sibuk je dok menyampuk cakap orang!

“Cik Perfect dah marah la. Auuuu… Takutnya!” Sindir Hairi dengan nada sarkastik. Memang boleh buat telinga manusia bertukar jadi telinga Shrek. Muka pun dah bertukar jadi elf rumah dalam cerita Harry Potter.

“Kau ni apahal? Aku ada kacau hidup kau ke?” Soal Amnah dengan nada yang tertahan-tahan. Sedaya upaya dia cuba menahan amarah yang sedang menggila di dalam dada. Dia akui rasa marah itu sudah lama di pendam. Hairi memang sengaja mahu membakar hatinya. Sengaja mahu mencabar kesabaran yang dia ada.

“Kau tiba-tiba nak marah kenapa? Aku cakap macam tu pun dah angin. Dan aku pun tak pernah kacau hidup kau. Bagi upah sepuluh juta pun aku tak sanggup!” Jerkah Hairi. Matanya menentang mata gadis itu. Kecil je gadis itu di pandangannya. Dia memang berdendam! Selagi hutang dendam itu belum terbalas selagi itu rasa benci yang terbuku di dada takkan pernah hilang.

“Kau memang dah gila, Arie!”

“Aku atau kau yang gila?”

Amnah mengetap bibir menahan diri agar tidak menangis. Masuk je kelas dah kenan serang dengan mamat penyu ni. Tangannya terasa di genggam erat. Matanya memandang tangan itu sekilas sebelum menentang pandangan Hairi. Mekasih, In.

“Dah la, wei. Kalau sehari tak gaduh tak boleh ke? Arie, kau ni pun satu la. Pasal benda tu pun kau naik hantu dengan si Amnah ni. Kalau tak puas hati, bincanglah elok-elok. Ini tidak, main serbu je!” Tegur Hafiy, ketua kelas yang berdedikasi.

Dia pun sudah naik muak tengok perbalahan yang tak berkesudahan antara Hairi dan Amnah. Dulu mereka berkawan baik tapi sekarang dah macam Voldemort dengan Harry Potter! Tak boleh jumpa langsung! Kalau jumpa ada je yang mereka gaduhkan.

“Epiy, kau pun tahu aku jenis macam manakan? Kalau perempuan ni tak buat aku macam anak patung, aku takkan jentik hidup dia,” ujar Hairi lantas berlalu keluar. Amnah terkedu! Bila masa aku buat dia macam tu? Aku rasa masalah aku dengan dia tak ada pun kena mengena dengan aku buat dia macam anak patung. Pening betul!

“Duduklah, Nah. Aku pun makin pelik dengan Arie tu. Masalah korang yang sekecik kuman tu pun dia besarkan jadi sebesar gajah,” kata Najwa yang sedari tadi senyap tidak berkutik.

“Aku tak tahu apa salah aku sebenarnya. Kalau pasal masa kita form 4 tu, aku rasa sebelum ni dia tak ada pun marah macam ni sekali,” celah Shira pula. Masalah Add Maths ditinggalkan seketika. Wajah sahabatnya itu di pandang penuh simpati. Hairi Iqmal. Agak-agaknya kenapa la dengan mamat tu? Takkanlah kot dia…. Oh, tidak!!

“Entah la, Shira. Aku pun makin pelik dengan perangai dia. Asal jumpa aku je mesti buat muka tak puas hati,” rungut Amnah. Dia mencapai kerusi Khalil dan menarik kerusi itu ke arah meja Shira. Pantas dia duduk di situ. Terasa sedikit hilang keletihan yang bermukim dalam dirinya. Macam mana tak penat kalau hari ni dia langsung tak masuk kelas kerana menyiapkan dewan untuk meraikan hari guru minggu depan.

“Dia suka kau kot,” teka Najwa selamba. Hampir Amnah tercekik kerana menelan air liur sendiri. Minah ni pun cakap tak bertapis langsung. Aku sekeh jugak karang! Marny tertawa.

“Takkanlah Arie tu betul-betul dah gila?” Soal Marny.

“Tapi tak salah kalau dia sukakan Amnah,” celah Farain.

“Wei, agak la sikit! Tak ada maknanya mamat tu nak sukakan aku.Lagipun, he’s not my taste!” Angkuh kedengaran suara itu biarpun di hati sudah merasmikan hari jantung berlari kencang sedunia. Aku dengan Arie? Huh, tak mungkin! Takkan! Never! Nehi! Jeoldae andwaeyo! Silh-eo!!!!

0 comments:

Post a Comment

syukran